Message from the rain..

I kiss the morning rain,

when everything is down the drain..

I stood and wait outside,

for you to be by my side..

I know i have been such a pain in your ass,

but you know, a chance to be with you, i won’t pass..

I’m sorry,

my feelings? you don’t have to worry..

Cos I’m a lady,

For whatever comes our way I’m ready,

because, I’m your baby..

..after all..

I’m your baby

:)

Friday, 11.24 pm.

Soundtrack : Kiss The Rain- Yiruma.

Grrrrr

MasyaAmpun!

Barusan gue ke Menara B**, musti ambil dokumen dari sana, udah nunggu dari jam sepuluh, tapi baru bisa ambil jam 11! Wadaw, akhirnya gue nungguin lah tu ya sejam di mobil. Gariiing banget, mau ngobrol sama drivernya tapi dia kayaknya gak minat buat ngobrol, eh malah ngomong kalo semalem kurang tidur, yaudah, gue biarkan lahya dia tidur sementara gue sibuk smsan sama bebe (iya be, aku mau kopi torajanya! tapi lebih mau lagi kamu pulangnya dipercepat!!)

Udah tu ya, ba-bi-bu smsan terus, akhirnya si Mbaknya telp juga, ok, meluncur lah gue ke dalem, ke lantai 22.

Bla..bla..bla.. 5.000 dokumen yang kebagi dalam 13 box akhirnya diangkut pake troli. (bukan gue yang angkut! biar dikata badan gede, kaga punya nyali gue ngangkat2 beban besar, encok mak!)

Keluar lah tu gue lewat lobi, beserta 13 box itu, seorang driver, dan seorang messenger dari AHP.

Sampe lobby, baru mau loading barang ke mobil, si satpam Menara B** itu ngomong, “Mba, harusnya tadi mba ke basement klo mau angkut barang, ntar ketangkep CCTV,”. Gue cuma melengos “Oh..gitu ya..,”.

Salah sendiri lah, si satpam itu ngeliat kita pas masuk udah bawa-bawa troli, harusnya kasih tau dong dari awal. lagipula gak ada yang warning tuh pas gue keluar lift. Ah, well, udahlah ya, gue cuekin.

Gak lama barang-barang udah masuk ke mobil semua, messenger dan driver pun nutup bagasi.

And guess what, si satpam tiba-tiba ngomong, “Mas, Mas, cepetan Mas cepet, bos mau keluar,” dengan menggerakkan tangannya kaya sapu jagat. (opo sih?).

Si satpam itu sok sibuk bukain pintu buat si bos.

Gue jalan lah tu ke arah pintu keluar, mobil bos itu dibelakang gue.

Sampe pintu keluar, musti bayar 3.500, si driver ngasih duit 10.000, and guess what, si ticketing dengan gelagapan ngomong “Mas, uang pas aja deh uang pas, aduh, cepetan mas, itu bos mau keluar,” “Gak ada lima ratus mas? Cepetan,”dan dengan pinter drivernya jawab “Ya kalo ada juga gue kasih mba, santai aja dong,”.. bwakakak..gue pengen ngakak, tapi kesel juga sama mba-mba tiket parkir! Udah gitu dia terus nyerocos “Itu Bos, ayo dong cepetan,” bla..bla.. padahal dia yang ribet sendiri!

Yaudalah ya mbak tiket, mas satpam, gak usah over-reacted gitu! Ya kalo emang harus ngantri ya ngantri aje! Kalo mau cepet, tiket parkir gue si Bos aja yang bayarin..wohh..esmosi tuh mba-mba!

Akhirnya dengan tidak sopan, kita dikasih kembalian 6.000! Bok, sial banget tuh mba-mba! Salah kita apaaa coba! Dasar, siang-siang bikin orang pengen marah!

Hhhh!

Yaudin, gue udah kembali duduk manis di depan pc gue, jarum jam menunjukkan angka 12.10.

It’s time for lunnnccch..! yay!! akyu bawa bekal dari rumah..dan lagi makan sendirian di lantai aku..ditinggal sama temen-temen lantai aku makan di luar.. *sigh* udah lama juga gue gak makan bareng geng lawyer2 muda berbakat nan brondong itu.. (halah, brondong, paling kecil aja belagu..)

Yukk ah, mau melanjutkan makan siangku…!muah!

In disguise?? No. No. NO!!

Ya ampun..kenapa sih dada gue masih panas aja dengerin dia cerita tentang tambatan hati barunya? (pret banget! gue tau lo masih mikirin gue terus… *pede jaya*)

Kenape coba gue sok-sokan pengen denger cerita-cerita dia gimana  dia seneng banget sama perempuan baru itu.. (shit)

Kenapa sih gue masih aje coba cari tau tentang si perempuan itu?

PANAS.

APA SIH INI?

GAK MAU..!!

GAK MAU LAGI NGERASAIN INI!! GAK ENAK!!

Sudahlah, teman, silakan kamu berbahagia disana.. karena saya juga berbahagia disini..

Pergi jauh-jauh dari pikiran saya yang liar dan tidak menuruti perintah saya..

Saya tidak mau menghadiahi diri saya dengan angan yang lebih banyak memutar piringan memori..

..Kemudian saya terjerembab jatuh mengasihani diri saya sendiri..

Saya tahu pikiran kamu juga tidak kalah kalut ketika saya menceritakan tentang dirinya..

Tapi bukan maksud saya menyakiti hati kamu..kamu tidak salah apa-apa, kamu tidak pantas saya sakiti..

Tapi saya hanya memaksa kamu untuk berjalan melewati saat-saat seperti sekarang ini, dengan menjejalkan bola panas ke arah kamu..

“Aku kangen sama dia, lagi di luar kota..”

..Kamu diam..

“Dia orang yang sangat demokratis, sulit ditebak, tapi juga penuh prinsip pada saat yang bersamaan”

..Kamu tersenyum dan terus mendengarkan dalam diam..

“….”

saya diam karena ngerasa keadaan mulai gak enak.

“Jadi, gimana permatamu? baik-baik aja kan sama dia?”

..Kamu pun mulai cerita tentang dia, dengan kebahagiaan yang meluap-luap sampai saya tak sanggup menempelkan alat komunikasi saya saking terasa getaran panasnya..

Hey Pangeran yang sedang mencinta, saya bisa mencium bau nirwana hatimu yang meluap melalui binar mata dan kata-katamu..saya terinfeksi..

..Injeksi yang berlebihan, Pangeran, membuat saya iri..

Minggu, 23 November 2008

8:36 pm

Anti, dalam keadaan hati yang terus dipenuhi pertanyaan sampai-sampai memenuhi seluruh ruang dalam otaknya.

8:37 pm

dan akhirnya tersadar, saya harus ketemu bebe! secepatnya!