Happy Birthday Luv!

Tanggal 24 Maret 2011, Mas-ku ulang tahun yang ke 17 -eh- 29 maksudnya. Hehe. I made him a video, gave him two polo shirts (dengan dua ukuran; M dan S, yang ternyata ukuran dia sebenarnya adalah L!haha..jadi yang M agak ketat, yang S agak kekecilan..hehehe, silly) Made him a scrap card.

This is the video :

and this is the card :

The “You” “Smart” “Family”dll itu sebenarnya satu kata yang harus dilengkapin sendiri as my wishes. Misalnya “Smart”; semoga semakin pintar, “Family”; semoga semakin sayang sama keluarga / semoga bisa cepat berkeluarga (EHEM!haha), and sooo on.

Anyways, yang saya rencanakan untuk dia sebenernya lebih dari ini (tadinya mau saya ajak ke some-place pretty at night, trus kasih kue  dengan ukuran kecil dengan 29 lilin diatasnya –yeah, so many candles so little cake, it must be hillarious! hihi– then dilanjutkan dengan a nice, tummy warming meal), tapi yang terjadi sebenarnya adalah : di hari dia ulang tahun, saya ada ujian jadi gak sempet ketemu dan ngasih kadonya pun telat tiga hari, apa adanya pula (tanpa kartu, tanpa surprise, tanpa yang manis2 lainnya–gak seperti dia treat saya waktu ulang tahun satu tahun yang lalu), kartu dan video diatas baru aja mau saya kasih ke dia setelah saya selesai posting ini! Hahahah.

OK.

Saya memang cuek.

So MANY plans in my head, tapi waktu memang selalu tidak dipihak saya (LAGI MIDTEST! LAGI RIBET SKRIPSI).

HAHA, ALESAAAN.

Ah well, semoga hal ini tidak menyusutkan perasaanmu padaku Romeo. *MUNTAH*

Happy Birthday!!

The Lost Phone

Sebulan yang lalu saya kehilangan handphone. Eh salah deh bukan kehilangan, lebih tepatnya ketinggalan. Handphone saya ketinggalan di taksi, ceroboh banget ya saya. Ketinggalan barang di taksi bukan pertama saya alamin. Ini yang, umm..berapa kali ya? Hehehe. Dari barang belanjaan (dvd, baju) sampe ke laptop (untungnya laptop saya dibalikin lagi sama supirnya) dan akhirnya yang baru kejadian, handphone.

Kejadiannya waktu saya pergi ke kampus. Karena ujan dan waktu mepet, saya ke kampus naik taksi. Sampe kampus saya udah telat 30 menit. Baru setengah jam sebelum kelas abis saya rogoh-rogoh tas cari handphone karena biasanya saya janjian sama Oscar buat pulang bareng (kebetulan jadwal kuliah kita hari itu samaan), tapi apa yang terjadi selanjutnya? Saya panik cari-cari tu hp kagak ketemu. Siyal, best shot, pasti ketinggalan di taksih! AGAIN! Hiks!

Sampe dirumah saya langsung telp hotline taksinya (Express) dan lapor barang ketinggalan. Harapannya sih supirnya mbalikin barangnya ke pool. Tapi sampe hari kedua pun tak ada hasil. Saya hopeless. Gak punya handphone. :'(

Hari ketiga, Oscar yang lagi disibukin sama tugas kuliah dan kantornya, dateng kerumah saya jam 12 malam. Saya yang udah siap tidur langsung buru-buru cari kerudung dan ganti baju. Jujur, saya trauma klo Oscar tiba-tiba dateng kerumah, atau tiba-tiba ngajak jalan yang jauh. Trauma kenapa? Hihi itu cerita lain lagi kali ya. Intinya, saya panik karena dia sms (ke hp pinjeman); “boleh minta tolong gak Ti? Keluar rumah dong sebentar aja, aku di depan.”.
Siapa yang gak paniiiiikk di sms begituuuu? T_T
Setelah saya keluar rumah (masih dibalik pager), dia tiba-tiba ngasih sesuatu sambil bilang : “Ini, supaya aku gak khawatir lagi,”.
Saya bengong sejadi-jadinya sampe cuma bisa “Hah??”.
Dia pamit pulang setelah ucek-ucek kepala saya (masih dari balik pager). Hilang bersama kegelapan malam. Halah.
Serius, saya ini gak pernah minta macem-macem sama si Mas, kecuali chocolatos (haha penggemar chocolatooossss!)….tapi entah kenapa……dia seneng kalo saya seneng, dan karena dia seneng klo saya seneng, saya seneng banget kalo dia seneng.. :’)
Makasih ya Masssss, blackberry ini saya anggap sebagai ‘pinjaman’ sampai saya bisa beli sendiriiiiii. Amien.

Midnite Briwsing

Hahah, what is briwsing anyway? Maksudnya browsing! Saking gak jelasnya jadi briwsing :))

Walaupun saya orangnya random, orderly messy (?), not so artsy, not fashionable, tapi saya sukaaaaa sekali dengan sesuatu yang sangat bertolak belakang dengan diri saya ini. Vintage, pastel, classic, artsy, open air, freedom, green, flowers, romantic, chic….they drive me kreiziiiihhh..! Berawal dari website Alodita (a talented photographer whose works I LOOOVVEE so much), sampai akhirnya saya menemukan… INIH! dan INI daan akhirnya INI.

Udah lihat belum? Aaaah, instant love!! I imagine my wedding would be exactly-well-kira2 like that. Open air (garden party)? checked! Musik akustik (either piano, gitar, suling, terompet, whatever asal bukan organ torerot yang penyanyinya punya vibrator ditenggorokan)? checked! Unforgettable moment? CHECKED! FUN? CHECKED! Whoosahh! Me so likey…. *digetok Oscar, katanya daripada ngeblog mending ngerjain skripsi dulu*

Maafkan saya agak mental nih, lagi nyusun skripsi soalnyaaaa. hih.

 

 

My Nephew

No words can describe how happy I am when my sister gave birth to a very handsome baby boy named Asytar Araryo Rachman. Congratulations for the happy parents. Welcome to the world Mas Aryo, semoga kamu tumbuh dengan memiliki jiwa seperti panglima perang Asytar. :)

 


Song : Mocca – Hanya Satu.

Secret Garden

Udah cukup lama kayaknya saya gak update blog ini. Awalnya mungkin saya selalu terjebak dikeadaan yang sama; even words can’t describe about what I feel inside, sampai akhirnya saya memutuskan untuk off menulis sampai waktu yang tidak ditentukan.

Sebenernya sekarangpun saya gak tau mau nulis apa, tapi jari-jari ini gak bisa berhenti. Sebenernya keinginan update blog cuma gara-gara saya denger lagunya Bruce Springsting – Secret Garden, lagu yang bikin hati tenang.

Sekarang saya udah gak kerja lagi di Indosat, udah bener-bener jadi pengangguran. Gak nganggur-nganggur banget sih, hehe. Skripsi, kuliah, nyoba kemampuan dan keberuntungan di beberapa kesempatan recruitment perusahaan besar, bantu Papa Mama saya kerja (mereka wiraswasta), belajar, pacaran, yah..begitulah..hehe..

Bulan Desember-Februari 2011 kemarin Buluk sempet pulang krn liburan kuliah. Tapi selama tiga bulan itu, saya baru sempet satu kali nginep di rumah Buluk dan itu juga hari terakhirnya dia di Indo, besok subuhnya dia udah harus ada di Bandara. So, di hari terakhir itu saya cuma bantuin Buluk packing, sempet stress karena bagasinya dia lebih dari 30kg, akhirnya Nintendo Wii harus rela ditinggalin dan bongkar satu kardus penuh beng-beng dan krupuk untuk dijejelin ke koper besarnya. Hihihi, lucu waktu Papapnya terheran-heran ngeliat satu kardus isinya makanan kecil, kaya satu warung di beli semua sama dia. Hahaha.

Kasian Buluk tadinya liburan disini mau sambil kerja (magang di Trans Tv, ikutan tim wara-wiri), eh waktu survey tempat shooting, dia malah kecelakaan gara2 main segway. Hasilnya tangan Icha patah dan dislokasi tulang, harus pake penyangga dan di gips setelah operasi. Akhirnya dia gak bisa nulis dan susah aktivitas, tapi masih bisa nyetir (hahaha, ni anak dari dulu emang canggih deh). Oiya, si Icha sampe diucapin cepet sembuh sama SM*SH loh..huahahaha..

 

Sooo..setelah capek packing, kita dibuat stress lagi sama supir tetangga yang bisa liat setan. Beberapa minggu sebelumnya rumah Buluk emang lagi dibikin horror sama makhluk gaib. Akhirnya supir tetangga bilang emang penghuni rumah itu (dua “cewek”) seneng karena ada anak bayi (keponakan Buluk), yang di pojok kolam renang jail, tapi yang di pancuran gak jail.  So, baiklah, cukup untuk horrornya, gue sama Buluk ngobrol sampe ketiduran dan saling pamitan pagi2 banget sebelum semua orang rumahnya siap-siap berangkat anter Buluk ke bandara. I wish her every success. Semoga sukses kuliah dan cita-citanya kesampean, amien. Menyesal gak dari awal nginep-nginepnya..

Mau cerita tentang keponakan gue sendiri..pr yah, akan di post nanti :)