Secret Garden


Udah cukup lama kayaknya saya gak update blog ini. Awalnya mungkin saya selalu terjebak dikeadaan yang sama; even words can’t describe about what I feel inside, sampai akhirnya saya memutuskan untuk off menulis sampai waktu yang tidak ditentukan.

Sebenernya sekarangpun saya gak tau mau nulis apa, tapi jari-jari ini gak bisa berhenti. Sebenernya keinginan update blog cuma gara-gara saya denger lagunya Bruce Springsting – Secret Garden, lagu yang bikin hati tenang.

Sekarang saya udah gak kerja lagi di Indosat, udah bener-bener jadi pengangguran. Gak nganggur-nganggur banget sih, hehe. Skripsi, kuliah, nyoba kemampuan dan keberuntungan di beberapa kesempatan recruitment perusahaan besar, bantu Papa Mama saya kerja (mereka wiraswasta), belajar, pacaran, yah..begitulah..hehe..

Bulan Desember-Februari 2011 kemarin Buluk sempet pulang krn liburan kuliah. Tapi selama tiga bulan itu, saya baru sempet satu kali nginep di rumah Buluk dan itu juga hari terakhirnya dia di Indo, besok subuhnya dia udah harus ada di Bandara. So, di hari terakhir itu saya cuma bantuin Buluk packing, sempet stress karena bagasinya dia lebih dari 30kg, akhirnya Nintendo Wii harus rela ditinggalin dan bongkar satu kardus penuh beng-beng dan krupuk untuk dijejelin ke koper besarnya. Hihihi, lucu waktu Papapnya terheran-heran ngeliat satu kardus isinya makanan kecil, kaya satu warung di beli semua sama dia. Hahaha.

Kasian Buluk tadinya liburan disini mau sambil kerja (magang di Trans Tv, ikutan tim wara-wiri), eh waktu survey tempat shooting, dia malah kecelakaan gara2 main segway. Hasilnya tangan Icha patah dan dislokasi tulang, harus pake penyangga dan di gips setelah operasi. Akhirnya dia gak bisa nulis dan susah aktivitas, tapi masih bisa nyetir (hahaha, ni anak dari dulu emang canggih deh). Oiya, si Icha sampe diucapin cepet sembuh sama SM*SH loh..huahahaha..

 

Sooo..setelah capek packing, kita dibuat stress lagi sama supir tetangga yang bisa liat setan. Beberapa minggu sebelumnya rumah Buluk emang lagi dibikin horror sama makhluk gaib. Akhirnya supir tetangga bilang emang penghuni rumah itu (dua “cewek”) seneng karena ada anak bayi (keponakan Buluk), yang di pojok kolam renang jail, tapi yang di pancuran gak jail.¬† So, baiklah, cukup untuk horrornya, gue sama Buluk ngobrol sampe ketiduran dan saling pamitan pagi2 banget sebelum semua orang rumahnya siap-siap berangkat anter Buluk ke bandara. I wish her every success. Semoga sukses kuliah dan cita-citanya kesampean, amien. Menyesal gak dari awal nginep-nginepnya..

Mau cerita tentang keponakan gue sendiri..pr yah, akan di post nanti :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s